Selasa, 24 Juli 2012

Tradisi Buka Puasa Unik Dan Aneh di Yerusalem

Tradisi Buka Puasa Unik Dan Aneh di Yerusalem

Berita Aneh 2012 - Tradisi kuno dan unik menembakkan meriam untuk menandai akhir dari puasa sehari-hari selama bulan Ramadhan diperkirakan terjadi di dunia Arab selama ratusan tahun.


Tradisi Buka Puasa Unik Dan Aneh di Yerusalem ini diyakini telah dimulai di ibukota Mesir, Kairo, tapi lama praktek itu juga diadopsi di luar Kota Tua Yerusalem.

Dimanapun meriam digunakan, umat Islam tidak akan berbuka puasa sampai mereka mendengar suara tembakan meriam. Panggilan untuk adzan magrib dan maka sudah saatnya untuk makan buka puasa.

Di Yerusalem, tanggung jawab membunyikan meriam telah jatuh pada keluarga yang sama selama 120 tahun terakhir. Para Sanduqas telah bangga diturunkan tradisi dari ayah ke anak.

Rajai Sanduqa, aktor dan dalang, mengambil alih tugas pada tahun 1992. Dia kebakaran meriam 1918 berkarat dari atas pemakaman Muslim dekat dengan jalan perbelanjaan yang ramai di Yerusalem Timur yang menghadap tembok Kota Lama.

"Dua bulan sebelum Ramadan, orang-orang mendatangi saya dan meminta saya untuk memeriksa bahwa timing saya akan benar saat mereka ingin istirahat puasa mereka begitu mereka bisa," katanya.

"Saya tahu bahwa di Yerusalem tidak ada Muslim makan sebelum mereka mendengar meriam dan masjid tidak memulai doa mereka sampai mereka mendengar suara saya merasa sangat bangga melakukan hal ini.."

Namun ia ingat satu kesempatan ketika waktu itu tidak masuk rencana.

"Satu tahun, saya membuat kesalahan besar dan menembakkan meriam satu menit awal," katanya. "Yang semua orang hari berikutnya mulai berteriak pada saya dan ingin memukul saya dan saya menyadari betapa pentingnya peran saya di dalam dan sekitar kota."


Ketegangan di Yerusalem Timur, yang diduduki Israel pada tahun 1967, berarti bahwa tentara Israel menempatkan pembatasan pada penggunaan meriam.

Sebelumnya itu mendengar setiap pagi dan sore hari untuk menandai awal dan akhir puasa, tapi sekarang penggunaannya terbatas pada malam hari saja dan jenis bahan peledak yang digunakan telah berubah.
Tradisi Buka Puasa Unik Dan Aneh di Yerusalem


"Sebelumnya saya gunakan untuk mengemas meriam dengan bubuk mesiu dan menyalakan beberapa kain dan kemudian mengarahkan laras ke udara dan api 15 kaki [4.5m] ke atas," kata Mr Sanduqa. "Sekarang lebih seperti kembang api besar."

"Kami harus melakukan apa yang pihak berwenang memberitahu kami atau meriam akan tetap diam dan yang tidak dapat terjadi."

Dalam beberapa tahun terakhir, ia bahkan mengambil kursus ledakan yang dibutuhkan oleh pemerintah Israel. "Kami sekarang memiliki izin untuk melanjutkan dengan menembakkan meriam," katanya.

Bapak Sanduqa diajarkan bagaimana melaksanakan ritual Ramadhan oleh ayahnya tetapi ia juga ingat menonton kakeknya menembakkan pistol. Ia digunakan untuk menerima sinyal dari masjid al-Aqsa di dekatnya yang sudah waktunya untuk menyalakan sekering.

Masjid ini adalah situs yang paling penting yang ketiga dalam Islam, di mana Nabi Muhammad dikatakan telah naik ke surga.


Rajai Sanduqa adalah pria populer di kalangan komunitas Muslim Yerusalem tetapi di rumah tugas Ramadhan nya bisa membawanya ke dalam konflik dengan istri dan anak-anak. Dia selalu terlambat untuk bergabung dengan mereka dalam berbuka puasa mereka.

Tradisi Buka Puasa Unik Dan Aneh di Yerusalem

"Istri saya selalu berjuang dengan saya dan berkata, 'Mengapa kita tidak bisa duduk bersama sebagai sebuah keluarga dan menikmati doa dan puasa?" dan anak-anak saya juga mengeluh bahwa saya tidak di rumah selama buka puasa untuk makan dengan mereka, "katanya.

"Karena tugas umum saya, saya selalu berakhir makan sendiri selama bulan Ramadhan tapi itu ok".

Sementara Bapak Sanduqa menekankan komitmennya terhadap masyarakat ia berharap untuk hari ketika anaknya mengambil alih pekerjaannya sehingga ia dapat mendengarkan ledakan meriam Ramadhan di rumah.

"Ini adalah tanggung jawab besar dan keluarga saya telah melakukan hal ini untuk generasi jadi saya melatih anak saya untuk mengambil alih dari saya ketika waktunya tiba," katanya.

Dia bertekad tradisi unik dan aneh ini akan tinggal dalam keluarga Sanduqa.

1 komentar:

  1. Pak, gimana cara pasang iklan banner?
    Riza, 0857 4194 1815

    BalasHapus

Berita Aneh Unik Dunia-Sampeukeju

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...